Kemacetan Kota: Potong arus agar maksimal

Insight May 18, 2020

Perkotaan adalah kekuatan ekonomi yang menciptakan lapangan kerja, peluang dan ide. Mereka menawarkan peluang bisnis dan layanan untuk berinteraksi karena orang-orang hidup berdekatan. Dan mereka kaya secara budaya dalam seni, olahraga, dan hiburan.

Tidak heran 56 persen dunia memilih kehidupan perkotaan - hampir 80 persen orang di negara maju.

Tetapi kota menghadapi banyak tantangan, terutama kemacetan. Penundaan berarti waktu perjalanan di 50 kota terbesar di dunia kira-kira 40 persen lebih lama dari yang seharusnya, artinya orang menghabiskan ratusan jam setahun duduk dalam lalu lintas yang tidak perlu.

Diperkirakan bahwa biaya kemacetan perkotaan sekitar USD1,7 triliun per tahun di negara maju dan bisa hampir 30 persen lebih tinggi pada tahun 2030 kecuali jika masalahnya teratasi. Di negara-negara berkembang, peningkatan pendapatan dan peningkatan urbanisasi dapat menggandakan biaya kemacetan menjadi USD2 triliun pada dekade berikutnya kecuali kota-kota menjadi lebih efisien. Di seluruh dunia, biayanya bisa mencapai 3,5 persen dari PDB global.

Bahkan 30 menit sehari duduk di dalam mobil adalah 7 persen dari waktu kerja Anda. Ini tidak produktif dan penuh tekanan, dan ketika kota-kota bertambah besar, tekanan pada jaringan akan meningkat.

Lalu lintas meningkatkan konsumsi bensin atau solar, yang meningkatkan emisi gas rumah kaca yang menyebabkan pemanasan global, dan memperburuk polutan udara lokal - nitrogen dioksida, oksida nitrat, sulfur dioksida, dan partikel - yang merusak kesehatan manusia.

Lebih sedikit mobil, transportasi umum yang lebih baik, lebih banyak berjalan kaki, bersepeda atau berbagi mobil adalah solusi. Kota yang dirancang dengan baik dapat meminimalkan jarak dan jumlah perjalanan yang dilakukan. Memikirkan kembali jaringan transportasi yang luas yang telah berevolusi di kota akan membantu. Kendaraan otonom, tata ruang jalan baru, dan kebiasaan belanja dan pengiriman yang berubah dapat mengurangi kemacetan.

Tetapi dunia sudah memiliki defisit infrastruktur yang diperkirakan mencapai USD15 triliun atau 0,5 persen dari PDB global - dan biayanya akan lebih besar lagi jika negara-negara menangani tujuan pembangunan berkelanjutan PBB. Infrastruktur transportasi yang kurang investasi saja mencapai USD300 miliar, terlepas dari manfaat ekonomi, sosial dan lingkungan yang dapat dibuka dari jaringan transportasi umum yang lebih baik.

Mengurangi jam-jam yang macet dalam lalu lintas, daripada meningkatkannya, sebesar 20 persen selama sepuluh tahun, dapat menambah 0,2 poin persentase ke pertumbuhan PDB global tahunan. Sementara lebih sedikit kendaraan di jalan tentunya akan berimbas pada pembuat mobil, program infrastruktur juga bisa mendorong pertumbuhan jangka pendek.

Data angka kemacetan pada 1.000 kota di seluruh dunia. Sebagian besar kota dengan tingkat kemacetan terendah adalah Eropa pusat: kebanyakan orang di Kopenhagen dan Amsterdam menggunakan sepeda untuk bekerja, misalnya. Transportasi umum di Shanghai begitu mengesankan, meskipun berpenduduk 26 juta, itu hanya sepadat Lisbon, Hamburg atau Bordeaux - kota-kota yang sebagian kecil dari ukurannya. Tetapi Dublin, dengan 1,2 juta orang, sama padatnya dengan Sao Paulo, yang memiliki populasi 21 juta.

Manfaat dari kota-kota yang dirancang lebih baik, peningkatan transportasi umum dan lebih sedikit mobil sangat besar. Selain manfaat kesehatan, mobilitas yang lebih mudah meningkatkan sektor layanan jika bar dan restoran menjadi lebih mudah diakses. Dan kehidupan yang lebih padat mendorong ekonomi untuk saling berbagi.

Namun, politisi dan pengembang properti pribadi harus mempromosikan perubahan. Obligasi hijau dapat menyediakan dana, tetapi pandangan ke depan sama pentingnya. Perubahan-perubahan ini membutuhkan pendekatan jangka panjang untuk perencanaan kota dengan manfaat yang diperoleh selama bertahun-tahun.

Great! You've successfully subscribed.
Great! Next, complete checkout for full access.
Welcome back! You've successfully signed in.
Success! Your account is fully activated, you now have access to all content.